--> Skip to main content

“11.30 Pg Dapat Katil, Nak Naik X Sempat Air Ketub4n Pec4h, jerit Pada Jurur4wat..” – Ibu Sandra

KUALA LUMPUR: Hati ibu mana tidak terlvka apabila pemergian anak tersayang dikec4m dan dipersendakan.

Baru sehari pemergian penyanyi Hey! Kau, Allahyarham Sandra Dianne, beberapa komen dalam media sosial mempersoal dan mempersendakan kem4atian arwah begitu menggur1is hati ibunya, Nur Syakinah Abdullah.

Sebagai ibu yang kehilangan anak, siapa tidak terasa soal kematian tetap menjadi modal kec4man manusia tidak berperikemanusiaan.

"Terima kasih sudi komen walaupun tak sepatutnya ditulis sebegitu.

"Saya tak mahu bercerita soal sebegini. Tetapi, saya ingin memberitahu sesuatu memandangkan ada yang komen sinis dan memed1ihkan hati. Saya, seorang ibu yang baru kehilangan anak dalam kem4langan raya tragis.

"Ada yang cakap arw4h m4ti katak, meningg4al dalam keadaan menangis dan hidungnya berpeluh. Hakikatnya, wajah arwah bersih dan tenang seperti orang sedang tidur," luahnya menerusi laman Facebook.

Dalam entri berbeza, Nur Syakinah berkata, pemergian arwah cukup besar dugaan buatnya.

"Mama tak sangka akan bawa kakak pulang dalam keadaan kaku. Mama mengharapkan keajaiban berlaku dan kakak terus hidup. Sekalipun tak buka mata, tak mengapa, asalkan terus bertahan hidup.

"Bengkak mata Mama menangis, sesak dada dan sakit yang amat menahan pedih, tetapi tetap tak mengubah takdir yang anak sudah pergi meninggalkan Mama buat selama-lamanya.

"Kakak, seorang anak yang baik. Tidak pernah menyusahkan sejak kecil lagi. Daripada awal mengandung, tiada langsung 'morning sickness', hanya mengidam nak makan nasi. Apa sahaja nasi, asalkan dimasak dengan sedap.

"Saki1t melahirkan pun tak menye3ksa Mama lama-lama," tulisnya.

Katanya, arw4h dilahirkan pada 16 September 1994.

"Namun, dinihari jam 1 pagi pada 11 September, kakak pergi tinggalkan Mama. Lima hari lagi menjelang hari lahir kakak, bayangkan kesedihan Mama melalui semua ini tanpa kakak di sisi.

"Banyak yang ingin Mama coret mengenai kakak, namun jiwa Mama masih di selubung dvka yang mendalam.

"Rindu pada suara kakak bertanya, 'Ma, mana Adam (abang)?, Esyaaaa, sayang kakak, Ayah mana?, Kamu sudah makan?. Dan paling dirindui, suara kakak menyanyi di setiap penjuru rumah," tulisnya lagi.

Allahyarham Sandra menghembuskan nafas terakhir di Hospital Putrajaya, jam 1 pagi pada Jumaat lalu selepas berada dalam keadaan koma selama enam hari akibat kemalangan jalan raya.

Mama rindu…

Kuala Lumpur: Tanggal 16 September ini genaplah 26 tahun usia penyanyi, Sandra Dianne.

Ibu Allahyarham, Nur Syakinah Abdullah berkata, dia tidak dapat membayangkan kehidupan dan perasaan dilalui selepas ini.

"11 September 2020, jam 1 pagi kakak (Sandra) pergi tinggalkan mama. Menjelang hari lahir kakak, bayangkan kesedihan mama melalui semua ini tanpa kakak di sisi. Banyak yang ingin mama coretkan tentang kakak, namun jiwa mama masih diselubung rasa dvka yang mendalam.

"Rindu pada suara kakak memanggil 'Ma, mana Adam? , 'Esyaaaa, sayang kakak', 'ayah mana?', 'kamu sudah makan kah?'. Dan yang paling dirindui selepas ini adalah suara kakak menyanyi di setiap penjuru rumah.

"Mama rindu. Tenang lah kakak di sana ya. Mama akan selalu doakan kakak, buat pahala untuk kakak. Insyaallah, mama yakin Allah reda pada anak mama. Allah panggil pulang pada hari Jumaat yang indah penuh berkat dengan cuaca yang nyaman dengan sedikit hujan. Mudah-mudahan kakak syahid," katanya.

Menerusi perkongsian di Facebook, Nur Syakinah mengakui kehilangan anaknya adalah dugaan berat dalam hidupnya.

"Berat sungguh dugaan yang mama kena hadap hari ini kakak. Mama tak sangka mama akan bawa kakak balik dalam keadaan kaku. I'm hoping for a miracle to happened, hoping for you to survive. Tak buka mata pun takpa, asalkan kakak terus bertahan hidup.

"Bengkak d4h mata mama menangis, sesak dada dan sakit yang amat menahan pedih tetap tak mengubah takdir yang anak mama dah pergi meninggalkan mama selamanya," katanya.

Nur Syakinah juga berkongsi arwah seorang anak yang baik sejak kecil lagi.

"Kakak seorang anak yang baik, sejak kecil tak pernah menyusahkan. Dari awal mengandung langsung takda tanda al4han, mengidam nak makan nasi dan apa saja nasi asalkan nasi tu dimasak sedap. Sak1it melahirkan pun tak meny3ksa mama lama-lama.

"16hb September 1994, sakit nak melah1irkan jam 1 pagi, jam 9 pagi daftar di wad bersali1n, jam 11. 30 pagi dapat katil, baru nak naik tak sempat duduk air ketub4n pec4h, jer1it pada jurur4wat, kelam kabut ambil kerusi roda dan berlari masuk bilik bersalin.

"Hanya dua kali teran, kakak dah selamat lahir ke dunia dengan nama Alessandra Dianne Ampuria," katanya.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! 

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook

Sumber : BH, HM